Man Jadda Wa Jadda

MELAYANI NEGERI KEBANGGAAN BANGSA


Akhirnya datang juga…setelelah sekian lama menanti, akhirnya datang juga umi’ beserta motornya. Ya maklum ….karena sepedanya hanya satu biji makanya harus gentian pakenya. Kubersiap-siap ke bank, guna ngambil atm. Maklum…sebagai nasbah baru kayaknya kurang afdhol kalo buka rekening ga pake atm. Apalagi jaman yang sudah berkembang kayak gini dan banyak transaksi yang mengharuskan penggunaan atm. Tapi entah kenapa koq bank yang satu ini tidak ada fasilitas ‘atm instant” atau kalo temen-temenku bilang atm tak bernama. Jadinya harus ke bank dua kali buat ngambil atm.

Kubersiap-siap berangkat. Kupake baju peninggalan almarhum ayah. Meski ga baru tapi masih bagus (menurut aq). Kuambil sandal jepit buntutku yang juga peninggalan almarhum ayah (Ga tau kenapa koq sandal ini awet banget ). Kupacu motorku dengan kecepatan sedang (karena emang lagi macet cing, mana bias ngebut . he…he…he…). Daerahku udah hampir 2 tahun selalu dilanda kemacetan. Apalagi kalo jam pagi sama siang, blum lagi ditambah kalo malem……tambah sumpek aja nie jalan. Kalo bukan karena lumpur lapindo, mungkin ga kayak gini keadaaannya. Setelah berjung keras (dengan keringat yang peluh, maklum panas banget cing), akhirnya aq keluar juga dari kemacetan.

30 menit perjalanan tlah kulalui. Akhirnya nyampe juga di Bank. Fiuh…..dengan keringat yang masih menetes, aq memasuki pintu bank tersebut. Serasa berada di dalam ruangan ber-AC cing ( ya emang ruangannya ber-AC. GLODAK…..payah loe). Datanglah satpam yang menghampiriku. “Ada yang bisa saya antu pak” kata beliaunya. (Cie..gue dipanggil pak cing. Emang wajah gue udah tua ya ????? ha…ha…ha..). Gue pun menyahut, “saya mau ngambil atm pak”. Dengan sigap pak satpam mengambil nomor tiket buat antri. “ini pak, nomor antriannya” sahut pak satpam. “Trima kasih pak” ujarku.

Kupandangi sekelilingku….berharap ada bangku kosong (hi..hi…hi…kayak judul pilem wae) yang bisa buat duduk. Setelah mata bergerilya mencari tempat duduk, akhirnya kumemutuskan duduk dekat bapak yang pake jaket kulit. Kuperhatikan nomor antrianku, ternyata nomor 273. aq lihat di layar monitor, masih nomor 264. wah…. masih beberapa antrian lagi.

Hampir 1 jam aq menunggu, akhirnya sampe pada nomor antrian 271. Dengan mata yang awas, aq menanti-nanti nomorku keluar di layer monitor. Takut keblabasan. Semua telpon aq reject. Ada smspun ga langsung aq balas. Takut ga ngeliat kalo udah giliranku. Akhirnya setelah menunggu selama 2 jam lebih, tiba giliranku. Penyambutan yang sangat baik sekali dari CS nya. “selamat siang pak, ada yang bisa saya bantu” begitu kalimat penyambutannya. Aq pun menjawab, “siang juga pak…..saya mau mengambil atm saya. Saya nasabah baru pak” timpalku juga. Trus…dimintalah buku tabunganku sama ktp. Aq pun merogoh tas ku. Mengambil buku tabungan sama ktp.

Tak selang beberapa lama, datang seseorang dengan berpakaian yang sangat necis dan klimis kayak orang borjuis. Dia bilang. “pak….saya nomor 271”. Glodak…kemana aja loe selama ini. Tadi lha pas gilirannya 271, koq ga maju. Dan yang lebih herannya lagi, koq aq yang disuruh mundur. Koq ga orang itu yang diminta menunggu karena kelalaian dia sendiri. Dasar CS ga sopan. Gue udah sampe jamuren nunggu, eh….udah maju malah disuruh mundur dulu. Apa karena aq datang ke Bank dengan pakaian yang udah butut ditambah sandal butut dan tas yang udah buluk. Kalo dibandingkan sama orang itu sih, emang penampilanku agak kampungan dibandingkan sama orang itu (masih agak lho ya…belom kampungan beneran). Setahuku aturan yang berlaku kalo si A udah kelewatan nomor antriannya, maka dia harus menunggu sampe antriannya selesai (soalnya itu pernah terjadi sama aq)

Dengan sedikit berat hati dan sedikit mangkel, akhirnya aq mundur. Aq harus menunggu selama 20 menit lagi, sampai pada akhirnya aq dilayani lagi. Huh…selama itukah pelayanan yang anda berikan kepada kami sebagai nasabah. Kalo bukan karena terpaksa, aq ga bakalan buka rekening di bank ini. Soalnya dibandingkan bank yang lain, mungkin pelayanannya bank ini tergolong lama. Hanya untuk mengambil atm aja, kita harus menunggu selama 1 jam lebih. Sangat berbeda jauh dengan slogan dan moto yang dia punya. Melayani negeri kebanggaan bangsa. Wah….kalo pelayanannya seperti ini, bukan kebanggan lagi namanya.

Kalo bisa diperhatikan lagi deh pelayanannya. Apa perlu harus dibedakan seperti ini ???? Apa karena saya yang pake baju dan sandal butut serta tas buluk, trus saya disuruh mundur seperti itu. Apa harus orang-orang yang borjuis dan berduit yang harus maju duluan ?? Semoga menjadi koreksi bagi pihak Banknya (sam ubay).



0 komentar:

 

Chat

My Twitter

Terima Kasih Udah Berkunjung

Site Meter

BUKU TAMU

Search

Google Yahoo Msn

Follow by Email